20 Cewek Rusia Pemrotes Perang Dipaksa Lepas Busana dan Jongkok 5 Kali di Depan Kamera

Polisi Rusia menahan 20 cewek muda karena dicurigai memprotes perang Vladimir Putin di Ukraina dan memaksa mereka telanjang serta jongkok lima kali 'di depan kamera polisi'. Para 'tersangka' berusia 18 hingga 27 tahun ditangkap di atau dekat rapat umum di kota Nizhny Novgorod dan mengalami perlakuan 'memalukan dan merendahkan', kata pengacara mereka. Petugas polisi wanita memerintahkan mereka untuk menelanjangi, tetapi dalam beberapa kasus pintu sel terbuka dan petugas pria lewat.

Diberitakan DailyMail, dalam semua kasus, kamera ponsel yang dilengkapi dengan perekam video memata matai dugaan pelecehan tersebut. '"aya marah bahwa masing masing dari mereka digeledah dengan cara yang memalukan di pusat penahanan, melanggar undang undang kami," keluh pengacara Olimpiada Usanova, atas nama para wanita itu. Para perempuan digeledah dengan membuka pakaian dan jongkok lima kali di hadapan petugas pusat penahanan.

Penggeledahan memalukan kedua dilakukan beberapa jam kemudian di sel dan para wanita dipaksa untuk mengangkat baju mereka, melepas celana dalam mereka, dan telanjang dada di area pengawasan kamera. 'Saya khawatir petugas wanita tidak menutup pintu karena beberapa wanita diperiksa, dan petugas pria mengintai di sana.' Dia percaya bahwa petugas pria juga menonton rekaman pencarian telanjang dan jongkok di rekaman kamera seluler.

"Orang orang yang ditahan hanya ditepuk di bagian depan dan belakang, itu saja," katanya. "Gadis gadis itu dipaksa untuk telanjang dan berjongkok. 'Dan keesokan harinya, mereka dipaksa membuka pakaian lagi, membuka bra mereka. 'Ini terlepas dari kenyataan bahwa setiap sel memiliki CCTV. Ini adalah pelanggaran berat.'

Skandal di kota yang ditemukan 250 mil sebelah timur Moskow itu terjadi pada bulan Maret tetapi baru sekarang terungkap ketika para wanita itu mengambil tindakan hukum terhadap dugaan perlakuan mereka, disorot dalam sebuah laporan oleh Lydia Kuzmenko di cherta.media. Pelajar Ekaterina Devyatkina, 18, adalah salah satu dari beberapa korban yang setuju untuk menunjukkan identitas mereka sebelum upaya mereka di pengadilan untuk menantang perlakuan mereka. Dia mengaku mendengarkan seorang musisi di dekat unjuk rasa ketika dia didorong ke dalam sel dan ditahan.

"Mereka menggeledah kami dengan sangat lambat, arogan dan dengan ejekan," katanya. 'Seorang petugas polisi di beberapa sudut memerintahkan saya untuk menanggalkan pakaian. Itu tampak aneh bagi saya segera. "Saya menanggalkan pakaian dalam saya terlebih dahulu tetapi petugas meminta untuk membuka pakaian lebih jauh. Saya menjawab bahwa saya sedang menstruasi. Polisi wanita itu menjawab: "Yah, saya seorang wanita, saya mengerti segalanya. Buka pakaian dan jongkok."

'Saya harus melakukan lima squat. Aku duduk, lalu berpakaian. Saya diberi sprei dan dikirim ke sel ke gadis gadis lain. Kondisi di dalam sel itu sendiri sangat mengerikan. Tidak ada kertas toilet, tidak ada tempat sampah. Baunya sangat buruk, semua orang terus menerus sakit.' Wanita lain yang mengidentifikasi diri mereka semuanya didenda karena memprotes perang Putin adalah Zemfira Suleimanova, 25, Taisiya Kudelkina, 24, Natalya Nevar, 30, dan Irina M, 26. Seorang wanita Yevgeniya, 22, menceritakan bagaimana dia di kantor polisi Sormovsky. disebut sebagai 'kelinci' dan 'anak kucing' sebelum diperintahkan untuk telanjang. Seorang petugas wanita 'menggiring saya ke dinding dan memerintahkan saya untuk menanggalkan pakaian sepenuhnya. Dan jongkok empat kali.'

Keesokan paginya 'kami diperintahkan untuk berdiri di dinding dengan pakaian dalam kami, dan memperlihatkan payudara kami. Ini dengan kamera menunjuk ke arah kami dan rekaman video. 'Pintu sel tidak ditutup, dan ada karyawan laki laki di koridor. Wanita lain, Anastasiya, 24, mengatakan sebuah kamera video terlihat ketika dia diperintahkan untuk membuka pakaian dan memperlihatkan payudaranya.

Hukum Draconian di Rusia melarang protes terhadap perang berdarah Putin di Ukraina. Para wanita dipaksa untuk membayar denda hingga £215 karena diduga menghadiri rapat umum anti perang yang dilarang. "Menurut saya, ini tidak dilakukan atas kehendak pribadi petugas, tetapi di bawah pengawasan manajemen," kata pengacara.

'Saya berasumsi bahwa ini adalah perintah khusus mengenai wanita muda. 'Sebagian besar berusia 18 hingga 25 tahun. Setelah berada di pusat penahanan khusus, banyak yang mengalami serangan panik dan mengamuk. 'Beberapa membutuhkan konseling oleh psikolog setelah apa yang mereka alami. Ini adalah kekerasan kekerasan kekerasan. Ini tidak bisa dibiarkan tanpa hukuman.

'Dan jika kita tidak berbicara dan menulis tentang itu, di masa depan kita mungkin menghadapi metode yang lebih keras, termasuk pemerkosaan. "Kami telah mengajukan gugatan kolektif terhadap Kementerian Dalam Negeri di Nizhny Novgorod, menuntut kompensasi atas kerusakan moral atas pelanggaran hak dan penghinaan. "Kami juga mengajukan banding atas penahanan yang tidak semestinya di departemen kepolisian."

Mereka menuntut kompensasi rata rata £ 1.700 untuk setiap wanita.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Previous post Polandia Laporkan Kasus Pertama Monkeypox
Next post Jokowi Umumkan Reshuffle Kabinet: Zulhas jadi Mendag, Hadi Tjahjanto Menteri ATR